1657408484514812
Loading...

Beredar Madu Palsu Terbuat dari Bahan Pembersih Lantai Kamar Mandi


adonan madu palsu
Polisi mengamankan tiga orang berinisial BN (24), AB (51), dan SS alias TN (33) yang diduga membuat madu palsu di beberapa wilayah di Tangerang. Selain membuat madu palsu, mereka juga memasarkan produk tersebut dengan berpura-pura sebagai penduduk asli suku Baduy sehingga konsumen merasa lebih percaya madu itu benar-benar asli.

Salah satu kandungan yang dipakai dalam racikan membuat madu palsu oleh BN (24), AB (51), dan SS alias TN (33) adalah citric acid atau asam nitrat. Bahan tersebut juga sering digunakan sebagai salah satu unsur dalam zat pembersih lantai.

Saat menangkap ketiga pelaku pada Sabtu (27/6/2015) lalu, pihak Polres Kota Tangerang turut menemukan 40 bungkus citric acid cap Gajah. Ketika ditelusuri lebih lanjut, merek asam nitrat cap Gajah merupakan salah satu bahan campuran untuk membersihkan lantai kamar mandi. "Bahan baku madu pakai citric acid, gula pasir, aroma madu atau essence, dan sedikit tambahan madu asli," kata Kasat Reskrim Polres Kota Tangerang Komisaris Besar Irman Sugema, seperti dilansir Kompas.com Kamis (2/7/2015).

Dari ketiga pelaku, petugas mendapati 1.275 botol kecil dan 50 botol besar yang sudah diisi dengan madu. Mereka menjual madu botol kecil seharga Rp 30.000 dan madu botol besar seukuran botol sirup dengan harga Rp 50.000.

Para pelaku mempekerjakan 16 karyawan di tiga tempat terpisah dan hanya diupah setiap hari sebesar Rp 6.500 sampai Rp 7.000.

Polisi juga mengamankan sejumlah pakaian adat Suku Baduy yang digunakan pelaku untuk menjual madunya.

Kepada polisi, pelaku mengaku sudah menjual madu tersebut selama dua setengah tahun lebih.

Ketiga pelaku dikenakan Pasal 62 ayat (1) Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1999 tentang Perlindungan Konsumen dan Pasal 142 Undang-Undang Nomor 18 Tahun 2012 tentang Pangan dengan ancaman hukuman maksimal lima tahun penjara.






Makanan Palsu 6880252816867146026
Beranda item

Terkini

Follow by Email