1657408484514812
Loading...

Nurul Arifin: "DPR bertemu Donald Trump terlalu dibesar-besarkan, pengalihan isu ekonomi"


Beberapa hari ini, publik Indonesia terutama di sosial media ramai mengecam lawatan pimpinan DPR serta rombongan ke Amerika Serikat (AS) yang bertemu dengan kandidat Presiden AS Donald Trump.


Juru bicara pimpinan DPR Nurul Arifin sibuk mennjelaskan duduk perkaranya, mulai dari jumlah rombongan  hingga agenda di Amerika.

"Pertemuan dengan Donal Trump dibesar-besarkan seolah hendak mengalihkan isu kondisi ekonomi Indonesia saat ini," kata Nurul seperti dikutip bisnis.com, Sabtu (5/9/2015).

Menurut Nurul, masyarakat Indonesia seharusnya lebih peduli terhadap kondisi rupiah yang melemah, harga-harga barang yang melonjak, serta pengangguran yang terus bertambah.

Dia mengatakan, isu ini diolah sengaja untuk mengalihkan isu-isu substansial tersebut.

Terkait pertemuan pimpinan DPR dengan kandidat presiden AS, Donald Trump, Nurul mengatakan hal itu dilakukan untuk membangun hubungan relasi yang baik serta memperkuat investasi Trump di Indonesia.

Sebenarnya, kata Nurul, rombongan bertemu di lantai 26 Trump Plaza untuk bersilaturahmi. Namun, Trump mengajak rombongan turun untuk menonton konferensi pers Trump dalam rangka pencalonan dirinya menjadi presiden negeri adidaya itu.

"Jadi, kehadiran kami bukan sebagai bentuk dukungan politik," kata dia.

 Nurul Arifin mengatakan, jumlah rombongan tak sampai 67 orang, seperti yang banyak diperbincangkan publik.

"Kami hanya berjumlah 14 orang, beserta dengan staf sekertariat," kata Nurul.

Dalam lawatan itu, Setya  ditemani antara lain Wakil Ketua DPR Fadli Zon, Kepala Badan Kerja Sama Antar Parlemen (BKSAP) Nurhayati Ali Assegaf, Wakil Ketua Komisi Pertahanan Tantowi Yahya, Ketua Komisi Hukum Azis Syamsudin, Anggota BKSAP Yuliari Batubara, serta Utusan Khusus Presiden bidang Kemaritiman Eddy Pratomo.





Kabar DPR 5188504325100822893
Beranda item

Terkini

Follow by Email