1657408484514812
Loading...

Alhamdulillah, Majalah Playboy Insyaf Tak Akan Muat Foto Bugil Lagi


Majalah Playboy, majalah pria dewasa yang selama ini dikenal memajang foto wanita telanjang di halaman sampulnya, kini tidak lagi melakukannya. Majalah itu “insyaf” karena mempertimbangkan masa depan anak-anak dan remaja.


Keputusan “radikal” majalah Playboy itu diungkap Scott Flanders, Kepala Eksekutif Playboy Enterprise. Tak hanya di majalah cetak, foto-foto wanita tanpa busana juga ditarik dari situs majalah itu. Alasannya untuk melancarkan akses ke media sosial, seperti Facebook dan Twitter.

Flanders mengatakan, menampilkan foto asusila di majalah pada saat ini akan kalah dengan internet. “Kini Anda hanya membutuhkan satu klik untuk menemukan segala sesuatu terkait seks seperti yang Anda bayangkan secara gratis. Itu biasa pada era sekarang,” kata Flanders kepada New York Times.

Menurut laporan Reuters, Selasa (13/10/2015), oplah majalah dewasa itu juga sudah merosot.                            
Semula 5,6 juta eksemplar pada pertengahan 1970-an, kini hanya sekitar 800 ribu eksemplar.

Pendiri majalah Playboy, Hugh Hefner, 89, setuju dengan ide baru itu. Menurut Hefner, ide itu dia dengar bulan lalu dari editor top, Cory Jones, agar majalah Playboy menghentikan penerbitan gambar wanita telanjang.

Menurutnya, di era yang serba-terhubung internet, anak-anak dan remaja ketika menuliskan kata “Playboy” maka yang tampil adalah foto-foto wanita tanpa busana dan konten pornografi lain.

”Anak-anak zaman sekarang sangat dekat dengan internet, karena itu kami tidak mau merusak mereka dengan gambar-gambar telanjang lagi,” ujar Hefner.

Majalah Playboy terbit perdana tahun 1953 dengan sampul bergambar Marilyn Monroe. Meski majalah itu dikenal dengan image pornografis, namun majalah itu kerap menyuguhkan hasil wawancara berbobot dengan tokoh-tokoh dunia, seperti Fidel Castro, Martin Luther King Jr, Malcolm X dan John Lennon.





Berita Dunia 7989180343650710321

Posting Komentar

Beranda item

Terkini

Follow by Email