1657408484514812
Loading...

Laut China Selatan Kembali Mencekam, TNI AL Kirim 7 Kapal Perang KRI dan Pesut Patmar


Sebagian perairan Natuna disebut-sebut diklaim bagian dari wilayah perairan Tiongkok (China) karena masuk Laut China Selatan. Kondisi ini membuat situasi kian memanas karena beberapa negara lain juga mengklaim.


Merespon situasi yang memanas di Laut China Selatan itu, TNI mengirimkan tujuh kapal perang (KRI) dan beberapa unit pesawat patroli maritim yang dilengkapi dengan peralatan tempur. Tujuannya, untuk memberi deterrent effect (efek pencegahan) kepada sejumlah negara yang bersengketa di wilayah perairan tersebut.

“Kita siagakan tiga KRI dan Pesut Patmar (pesawat udara patroli maritim, red),” kata Kepala Dinas Penerangan TNI AL (Kadispenal) Laksamana Muda (Laksma) Muhammad Zainuddin kepada Jawa Pos, Selasa (20/10).

Bahkan, tiga KRI tersebut sudah berada Pangkalan Utama TNI Angkatan Laut IV (Lantamal IV) Tanjungpinang, yang merupakan Lantamal terdekat yang dimiliki Komando Armada Indonesia Kawasan Barat (Koarmabar). Namun, Zainuddin tidak bisa menyebutkan nama ketiga KRI tambahan tersebut.

Dengan penambahan tiga KRI tersebut, sudah tujuh kapal perang yang disiagakan untuk memberikan deterrent effect di kawasan tersebut. Sebelumnya, sudah ada empat KRI yang disiagakan. Selain itu, lanjut Zainuddin, intensitas patroli udara di kawasan juga akan ditingkatkan.

Untuk diketahui, ketegangan di Laut China Selatan belakangan memanas seiring pembangunan tujuh pulau reklamasi yang dilakukan Tiongkok di Kepulauan Spartly.                                      
Serta pembangunan landasan udara dan fasilitas militer di Karang Fiery Cross. Kedua tempat tersebut merupakan kawasan yang menjadi sengketa Tiongkok dengan beberapa negara ASEAN dalam beberapa tahun terakhir.

Belakangan Indonesia juga masuk dalam pusaran konflik Laut China Selatan setelah pemerintah Tiongkok mamasukkan sebagian wilayah Natuna ke peta wilayahnya. Meski belum berpengaruh terhadap hubungan Jakarta-Beijing, sikap keras diperlihatkan Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo dalam beberapa kesempatan.

Terakhir, Gatot menolak ajakan Menteri Pertahanan Tiongkok Chang Wanquan untuk menggelar latihan bersama di Laut China Selatan. Gatot beralasan, semua negara harus menahan diri untuk tidak melakukan aktivitas militer di kawasan tersebut.

Sementara itu, mantan Kepala Staf Angkatan Laut (KSAL) Laksamana (pur) Marsetio mengatakan, penguatan keamanan di kawasan Laut China Selatan sebagai hal yang mutlak dilakukan. “Di situ terdapat sumber energi yang besar,” ujarnya di Kantor Lemhannas, Jakarta.

Sebab, lanjutnya, persoalan energi akan menjadi sumber utama pertikaian antar bangsa di masa mendatang. Sebagai kawasan penyimpan energi, Laut China Selatan menjadi daerah yang rawan. “Perang tidak di eropa lagi, tapi di kawasan yang menyimpan energi,” ujarnya. (jpnn)





Militer 800243587694318128

Posting Komentar

Beranda item

Terkini

Follow by Email