1657408484514812
Loading...

Menteri India: Muslim bisa terus tinggal di India asal berhenti makan daging sapi


Pemimpin senior partai berkuasa India Bharatiya Janata Party (BJP) mengatakan Muslim di India harus berhenti makan daging sapi.


Kepala Menteri negara bagian Haryana, Manohar Lal Khattar mengatakan sapi merupakan perlambang iman di India.

"Muslim bisa terus tinggal di negara ini, tapi mereka harus berhenti makan daging sapi karena sapi merupakan perlambang iman di sini," kata Khattar kepada surat kabar The Indian Express, dikutip BBC, Jumat (16/10).

Dia menambahkan kebebasan seseorang hanya berlaku ketika dia tidak menyakiti orang lain.

"Memakan daging sapi menyakiti sentimen komunitas lain, bahkan secara konstitusional hal itu tidak bisa dilakukan. Konstitusi mengatakan kamu tidak bisa melakukan sesuatu yang menyakiti saya. Tidak ada tulisan yang menyatakan Muslim harus makan daging, begitu juga dengan Kristen," ujarnya.                                                                          
Sebagian besar negara bagian di India melarang penyembelihan sapi, yang dianggap suci oleh mayoritas Hindu. Larangan daging spi memicu kemarahan. Banyak warga mempertanyakan hak pemerintah dalam memutuskan makanan yang harus mereka makan.

Larangan itu juga dikritisi karena bagi sebagian besar warga karena daging lebih murah dibanding daging ayam dan ikan. Daging juga makanan pokok Muslim yang miskin, suku dan komunitas Dalit (yang sebelumnya tidk tersentuh).

Oposisi Partai Kongres mengkritik pernyataan Khattar. Juru bicara partai tersebut Rashid Alvi mengatakan Khattar tidak berhak lagi menjadi kepala menteri.

Pemerintah federal india mendapatkan tekanan dari Hindu garis keras untuk melakukan lebih banyak dalam melindungi sapi. (republika.co.id)





Kabar Muslim 6543221049488242488

Posting Komentar

Beranda item

Terkini

Follow by Email