1657408484514812
Loading...

Inilah Transkrip yang Diduga Percakapan Setnov Catut Nama Jokowi-JK Soal Freeport


Bukti transkrip percakapan pencatutan nama Presiden Joko Widodo dalam proses perpanjangan kontrak PT Freeport Indonesia yang diserahkan oleh Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Sudirman Said akhirnya bocor ke media.


Menteri ESDM Sudirman Said melaporkan oknum politisi Senayan yang telah memberikan janji kepada Freeport terkait perpanjangan kontrak baru tersebut ke Mahkamah Kehormatan Dewan (MKD). Sudirman melaporkan kepada MKD karena percaya pada proses institusional dan konstitusional.

"Sebagai Menteri ESDM yang diberi mandat oleh Presiden RI untuk melakukan penataan sektor energi dan sumber daya mineral, saya berkepentingan untuk membersihkan praktik pemburu rente yang menggunakan kekuasaan dan pengaruhnya untuk mengambil keuntungan pribadi. Merusak tatanan industri, iklim investasi, dan daya saing ekonomi nasional," katanya, Senin (16/11/2015).

Transkrip pembicaraan tersebut menyebutkan nama Presiden Jokowi dan Wakil Presiden Jusuf Kalla. Beberapa nama dalam percakapan tersebut berinisial Sn yang diduga Setya Novanto, MS yang diduga Dirut PT Freeport Indonesia Maroef Sjamsuddin dan termasuk nama Menko Polhukam yang juga disebut dalam transkrip tersebut.

Sn: Waktu pak Luhut di Solo...Pak Luhut lagi disibukkan habis Jumat itu. Kalau bisa tuntas, minggu depan sudah bisa diharapkan. Itu yang sekarang sudah bekerja.
Ms: Coba ditinjau lagi fisibilitiesnya pak. Kalau ngga salah Freeport itu off taker.
R: Saran saya jangan off taker dulu, kalau off taker itu akan.....
Ms: Keterkaitan off taker itu darimana pak?
R:..... (suara tidak jelas).
Ms: Bapak juga nanti baru bisa bangun setelah kita kasih purchasing garanty lho pak. Purchasing garanty-nya dari kita lho pak.
R: PLTA-nya 
Ms: Artinya patungan? Artinya investasi patungan 49-51 persen. Investasi patungan off taker kita juga? double dong pak? modalnya dari kita, off takernya dari kita juga. 
R: Kalau off taker itu..... Oke deh Kalau Freeport ngga usah ikut.
Ms: Ini yang Pak R pernah sampaikan ke Dharmawangsa itu?
R:....(tidak jelas).
Ms: Oh kalau komitmen, Freeport selalu komitmen. Untuk smelter desember kita akan taruh 700 ribu dollar. Tanpa kepastian lho pak. Karena kalau kita ngga tahu, kita ngga komit. Sorry 700 juta dollar.
                                                                                                                                                                                   
Sn: Presiden Jokowi itu dia sudah setuju di sana di Gresik tapi pada pada ujung-ujungnya di Papua. Waktu saya ngadep itu, saya langsung tahu ceritanya ini waktu rapat itu terjadi sama Darmo...Presiden itu ada yang mohon maaf ya, ada yang dipikirkan ke depan, ada tiga....(kurang jelas) Tapi kalau itu pengalaman-pengalaman kita, pengalaman-pengalaman presiden itu, rata-rata 99 persen gol semua. Ada keputusan-keputusan lain yang digarap, bermain kita Makanya itu, Reza tahu Darmo, dimainkan habis-habisan, selain belok.
Ms: Delobies... Repot kalau meleset komitmen...30 persen. 9,36 yang pegang BUMN.
Sn: Kalau ngga salah, Pak Luhut itu bicara dengan Jimbok. Pak Luhut itu sudah ada yang mau diomong.
R: Gua udah ngomong dengan Pak Luhut, ambilah 11, kasihlah Pak JK 9, harus adil kalau ngga ribut.
Sn: Jadi kalau pembicaraan Pak Luhut dan Jim di Santiago, 4 tahun yang lampau itu, dari 30 persen itu 10 persen dibayar pakai deviden. Ini menjadi perdebatan sehingga mengganggu konstalasi. Ini begitu masalah cawe-cawe itu presiden ngga suka, Pak Luhut dikerjain kan begitu kan...Nah sekarang kita tahu kondisinya...Saya yakin juga karena presiden kasih kode begitu berkali-kali segala urusan yang kita titipkan ke presiden selalu kita bertiga, saya, pak Luhut, dan Presiden setuju sudah. Saya ketemu presiden cocok. Artinya dilindungi keberhasilan semua ya. Tapi belum tentu kita dikuasai menteri-menteri Pak yang begini-begini.
R: Freeport jalan, bapak itu happy, kita ikut happy. Kumpul-kumpul/kita golf, kita beli private jet yang bagus dan representatif 
Ms: Tapi saya yakin Pak Freeport pasti jalan.
Sn: Jadi kita harus banyak akal. Kita harus jeli, kuncinya ada pada Pak Luhut dan saya.
Ms: Terima kasih waktunya pak.
R: Jadi follow up gimana? Nanti saya bicara Pak Luhut jadi kapan. Terus Oke lalu kita ketemu. Iya kan?
Sn: Kalau mau cari Pak Luhut harus cepet, kasih tanggung jawab enggak. Gimana sukses, kita cari akal.
(merdeka.com)





PapaMintaSaham Freeport 293466103273020391

Posting Komentar

Beranda item

Terkini

Follow by Email