1657408484514812
Loading...

Satu Keluarga Miskin di Cianjur Tinggal di Kandang Ayam


Sejak tujuh tahun terakhir satu keluarga, pasangan suami istri (pasutri) dan sembilan orang anaknya warga Kampung Selakopi, Desa Babakancaringin, Cianjur, Jabar, tinggal di dalam kandang ayam.


Kandang ayam yang terbuat dari bambu berukuran 15 kali 9 meter itu, menjadi tempat berlindung satu keluarga tersebut, karena tidak memiliki biaya untuk menyewa atau hanya merombak kandang ayam untuk dijadikan kamar yang layak dijadikan tempat tinggal.

Sehari-hari Asep hanya bekerja sebagai buruh tani, dan serabutan selain menjaga kandang ayam milik majikannya H Lasmin warga Cipanas.

Bahkan tidak jarang untuk makan sehari-hari, keluarganya mengandalkan bantuan dari saudara dan tetangga sekitar, karena tidak punya uang untuk membeli beras.

Tak Lulus SD

Akibat tidak memiliki biaya, tutur dia, kesembilan anaknya tidak ada yang lulus Sekolah Dasar (SD), karena uang yang didapat sehari-hari hanya cukup untuk makan satu hari bahkan terkadang tidak ada sama sekali.

"Kalau yang masih sekolah ada empat orang. Kami hanya bisa pasrah dengan kenyataan hidup yang kami hadapi. Beginilah setiap hari, kami hanya bisa tinggal di dalam kandang bersama ayam-ayam peliharaan milik majikan," katanya.

Selama ini, ungkap dia, untuk menutupi kebutuhan perut anak dan istrinya, Asep bercocok tanam di tanah milik majikannya itu, namun hasil panen tak mencukupi untuk menutupi kebutuhan lain termasuk biaya untuk sekolah empat orang anaknya yang masih duduk di bangku sekolah dasar.                                          
"Tanah ini bukan milik saya, milik majikan. Kebetulan dipercaya untuk mengelola dan memanfaatkan lahan ini, hasilnya menanam palawija dan kelapa untuk makan anak istri. Penghasilan saya per bulan tidak jelas kadang ada kalau ada yang menyuruh mengarap sawah atau bantu-bantu serabutan," katanya.

Membantu

Kepala Desa Babakancaringin, Deni Setiabudi, mengatakan, pihaknya telah sejak lama mengetahui adanya satu keluarga yang tinggal di dalam kandang ayam.

Pihaknya sempat mengajukan bantuan ke Pemkab Cianjur, melalui kecamatan, namun hingga saat ini belum mendapat perhatian serius.

"Kami sangat prihatin dengan warga kami yang tinggal di dalam kandang ayam itu. Pihak desa selalu membantu sebisanya, namun untuk membantu membangun rumah untuk keluarga Asep, kami terbentur biaya, terlebih Asep tidak memiliki tanah untuk diajukan mendapatkan rutilahu (rumah tinggal layak huni), untuk persyaratan pengajuan rutilahu harus memiliki tanah sendiri," katanya.

Dia berharap ada dermawan yang peduli dengan kondisi keluarga Asep yang tinggal di dalam kandang ayam bersama peliharaanya yang jelas-jelas tidak layak dan sehat.

"Harapan kami ada perhatian dari pemerintah dan dermawan," katanya. (kabar24.com)





Berita Daerah 7810689470568205389

Posting Komentar

Beranda item

Terkini

Follow by Email