1657408484514812
Loading...

Rayakan Natal, Warga Brunei Darussalam Terancam Penjara 5 Tahun


Negara Brunei Darusalam membuat aturan tegas kepada siapapun yang ditemukan secara ilegal merayakan Natal. Mereka bisa menghadapi hukuman penjara selama lima tahun.


Negara Muslim konservatif di pulau Borneo itu menyatakan hukuman akan berlaku bagi siapa pun yang ditemukan mengirim ucapan selamat atau memakai topi Santa.

Non-Muslim diperbolehkan merayakan Natal tetapi mereka harus melakukannya hanya dalam komunitas mereka. Setidaknya 65 persen dari populasi 420 ribu di negara kaya minyak tersebut adalah Muslim.                                      
"Langkah-langkah penegakan ini dimaksudkan untuk mengawasi tindakan merayakan Natal secara berlebihan dan terbuka yang bisa merusak akidah komunitas Muslim," kata Kementerian Agama Brunei dalam sebuah pernyataan dikutip dari Telegraph, Senin (21/12).

Beberapa warga Brunei menolak larangan tersebut dengan mengunggah gambar Natal di media sosial menggunakan tagar #MyTreedom.

Di negara tersebut, ketidakpuasan politik terbatas karena standar hidup yang tinggi, pendidikan dan kesehatan gratis, meski anggota keluarga kerajaan telah dikritik karena gaya hidup mewah.

Tahun lalu, Sultan menimbulkan kontroversi dengan memperkenalkan hukum pidana Islam yang memungkinkan hukuman rajam, mencambuk dan amputasi.





Berita Dunia 4722459129098657410

Posting Komentar

Beranda item

Terkini

Follow by Email