1657408484514812
Loading...

Sejarah & Asal Muasal Nama Kalijodo Menurut Sejarawan dan Budayawan Betawi


Kemasyhuran Kalijodo di Ibu kota Jakarta sebagai tempat orang mencari cinta ternyata sudah dimulai sejak masa penjajahan Belanda. Akan tetapi, saat itu nama kawasan tersebut bukanlah Kalijodo. Budayawan Betawi, Ridwan Saidi, menyebutkan bahwa sekitar tahun 1950 kawasan Kalijodo dikenal dengan sebutan Kali Angke.


Sejarawan JJ Rizal menuturkan, nama Kalijodo berasal dari kata 'Kali dan Jodo'. Kali yang berarti sungai, merujuk pada Kali Angke yang memang ada di lokasi itu. Sementara kata 'Jodo' berasal dari tradisi pencarian jodoh yang memang kerap dilakukan di lokasi tersebut.

Sejarah nama Kalijodo sendiri berawal dari kebiasaan masyarakat di zaman itu, terutama warga Indonesia keturunan Tionghoa yang kerap mengadakan tradisi perayaan Peh Cun di Kali Angke. Pada masa itu, air di Kali Angke masih begitu jernih dan bersih.

Dalam tradisi tersebut, laki-laki dan perempuan melintasi Kali Angke dengan menaiki perahu yang berbeda. Setiap perahu diisi oleh tiga sampai empat orang laki-laki atau perempuan.              
Di perahu tersebut, si laki-laki akan melihat ke perahu yang berisi perempuan. Jika ada yang ditaksir oleh laki-laki itu, maka dia akan melempar sebuah kue ke arah sang perempuan.

Kue yang dilempar bernama tiong cu pia, yakni kue dari campuran terigu yang di dalamnya ada kacang hijau. Kue yang sama akan dilempar oleh si perempuan kalau dia juga menyukai laki-laki yang melemparinya kue.

Meski perayaan Peh Cun diikuti oleh warga keturunan Tionghoa, warga lainnya yang tinggal di sepanjang aliran Kali Angke dulu suka menonton perayaan tersebut. Keriuhan perayaan tersebut menjadi hiburan tersendiri bagi para warga.

"Perahu bujangan laki-laki bisa terbalik, saking nafsunya mencari cewek-cewek, panggilannya xiao ce,” ujar Ridwan.

Selain karena tradisi Peh Cun, JJ Rizal menuturkan, suasana kali yang saat itu sejuk dan banyak pohon juga menjadi alasan mengapa tempat tersebut menjadi lokasi favorit bagi anak muda untuk berkumpul, bahkan membawa pasangan mereka. (nationalgeographic.co.id)





Sejarah Indonesia 932905250277927577

Poskan Komentar

Beranda item

Terkini

Follow by Email