1657408484514812
Loading...

Ahok: "Butuh Rp 100 Miliar Kalau Ikut Pilkada Lewat Partai, Harta Saya Pas-pasan"


Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok mengaku tidak punya cukup uang untuk ikut Pilkada DKI 2017 melalui jalur partai politik. Sebab, menurut dia, ikut pilkada melalui jalur parpol membutuhkan banyak uang untuk menggerakkan mesin partai.


"Parpol enggak minta 'mahar' lho, tetapi cuma minta anak ranting dan cabangnya bergerak," kata Ahok di Balai Kota, Kamis (10/3/2016). Berdasarkan hitung-hitungannya, setiap pengurus partai tingkat anak ranting di kelurahan membutuhkan dana operasional minimal Rp 10 juta per bulan.

Jika dikalikan dengan 267 kelurahan, total dana yang bisa dihabiskan untuk membiayai pengurus partai di tingkat anak ranting di kelurahan tersebut bisa mencapai Rp 2,67 miliar.                  
"Kalau dikali 10 bulan berarti Rp 26 miliar, belum lagi saksi," ujar dia.

Menurut Ahok, hitung-hitungannya itu belum termasuk kebutuhan dana untuk pengurus partai ranting di kecamatan. Belum lagi jika partai yang mengusungnya tidak hanya satu.

"Kalau dua partai dukung kamu, semua minta digerakkan mesin partainya, bisa-bisa Rp 100 miliar enggak cukup lho nyalon gubernur DKI," kata pria asal Belitung ini.

"Harta saya dikumpulin semua ya kayaknya pas-pasan kalau segitu. Jadi, enggak deh (lewat parpol)," kata dia lagi.

Ahok sudah mendeklarasikan diri untuk ikut Pilkada DKI Jakarta melalui jalur independen. Dia pun meminta kelompok relawannya, Teman Ahok, untuk mengumpulkan data KTP minimal 1 juta paling lambat sebelum Juni 2016. (kontan.co.id)





Pilkada DKI Jakarta 9141581617471937491

Posting Komentar

Beranda item

Terkini

Follow by Email